Hasan Al Hakiki
Hasan Al Hakiki
  • Sep 27, 2021
  • 5458

Kontraktor Dinilai Nakal, Meskipun Kerap Ditegur, Dishub Sumenep Tak Dianggap

Kontraktor Dinilai Nakal, Meskipun Kerap Ditegur, Dishub Sumenep Tak Dianggap
27 Riul yang dibuat dari pasir hitam tak sesuai spek

SUMENEP -  Proyek pengembangan sarana prasarana Pelabuhan Tarebung Kecamatan Gayam Sumenep (Pulau Sapudi) terus berpolemik.

Pasalnya, meskipun  pengerjaan proyek tersebut sudah kerap ditegur oleh Dinas Perhubungan (Dishub) Kabupaten Sumenep, namun kontraktor dinilai tetap maksa kerja tidak sesuai spek.

WARTA.CO.ID
market.biz.id WARTA.CO.ID
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

Dilansir dari pemberitaan sebelumnya, Proyek di Pelabuhan Tarebung sempat disorot oleh aktivis terkait dengan dugaan pengerjaan tidak sesuai dengan spek.

Dugaan tersebut bermula pada saat ditemukan sampel pengadan barang yang dianggap menyimpang dari Rencana Anggaran Biaya (RAB). 

Varient - News & Magazine Script
market.biz.id Varient - News & Magazine Script
4% Rp 722.800
Beli sekarang!

Ada sekitar 2 truck jenis pasir hitam yang diduga bercampur dengan tanah, bahkan barang tersebut sempat disuruh tolak oleh Dishub Sumenep.

Meski begitu,  tetap tidak diindahkan oleh kontraktor pelaksana dari CV Damar Wulan. Bahkan saat ini, pasir tersebut sudah digunakan untuk membuat beton riul khusus tangkis laut serta digunaka  untuk pemasangan batu. 

Dari hasil pantauan media di lapangan,  pasir yang sempat disuruh tolak itu sudah dipakai untuk membuat beton riul,  sedikitnya  ada 27 riul yang sudah selesai. 

Menurut Kabid Sarana dan Prasarana Dishub Sumenep, dirinya membenarkan bahwa pihaknya sudah menyuruh untuk menolak pasir yang dianggapnya tidak sesuai dengan spek yang ada. 

WARTASEKOLAH.COM
market.biz.id WARTASEKOLAH.COM
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

Bahkan kata dia,  dinas tidak akan mengakomodir  jika memang barangnya tidak sesuai.

"Terlepas dari siapa yang mendatangkan barang itu entah warga setempat atau bukan, percuma kalau tidak sesuai spek, tolak saja, " ungkapnya, pada hari Kamis 16 September 2021. 

HUMAS.TV
market.biz.id HUMAS.TV
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

Dadang menyampaikan bahwa terkait dengan  kondisi dilapangan pihaknya sudah menyerahkan pengawasan itu kepada  konsultan sebagai kepanjangan tangan dishub dibawah. 

"Saya kan tidak mungkin turun ke lokasi,  sebenarnya  saya ini tidak main-main mas,  kalau semisal nanti pekerjanya putus kontrak yah biarkan putus kontrak, " katanya.

"Yang kita harapkan memang spek bagus,  udah itu tok dari kami, " lanjutnya.

Terpisah, pada saat awak media  menghubungi pihak konsultan pengawas mengatakan, bahwa dirinya sudah kerap kali menegur,  bahkan kata dia pasir yang dianggap kualitasnya jelek itu, olehnya sudah disuruh untuk ditahan. 

"Untuk pengerjaan beton harus melewati beberapa uji lab dan uji lainnya, "katanya.

ADV.CO.ID
market.biz.id ADV.CO.ID
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

Tidak hanya itu dia juga meminta agar dari pihak masyarakat juga membantu mengawasi,  karena kata dia, dari dari awal pekerjaannya sudah cenderung main - main. 

"Saya minta kepada  temen - temen dilapangan untuk menjaga pengawasan tentang pengadaan baja juga nanti,  karena takut cenderung dipermainkan, " tegasnya di telpon. 

Pada saat Kontraktor dari CV Damar Wulan dihubungi via telpon,  Deky  mengatakan, bahwa dirinya tidak tahu  jika pasrinya sudah dibuat riul atau tidak. Sebab kata dia, dirinya belum konfirmasi denga bawahannya yang ada di lapangan. 

"Saya juga belum tau mas,  nanti saya coba konfirmasi dengan orang saya yang dilapangan, " ujarnya.

Tidak hanya itu,  dia juga mengaku bahwa pihaknya sudah melarang, bahkan posisi saat ini kata dia, sudah ada yang mensuplay bahan pasir hitam dan akan dilakukan aproval material oleh konsultan.

"Perkara yang sudah dipakai untuk  pembuatan riul nanti saya suruh cek untuk tidak di pasang, "ujarnya. 

Pada saat ditanya lebih lanjut  tentang kenapa masih dikerjakan menggunakan bahan yang di anggap keluar dari spek,  Deky meminta  awak media untuk kordinasi dengan koleganya yang bernama Wawan. 

Sementara pada saat tim media meminta nomer  kontraktor yang yang ditugaskan dilapangan, sampai saat ini Deky belum memberikan kontak yang bisa dihubungi. 

Anehnya pada saat awak media turun kembali ke lokasi, meskipun  sudah diperingatkan berkali-kali,  ternyata, sampai saat ini  pasir yang disuruh tolak oleh Dishub Sumenep dan pihak konsultan,  ternyata masih digunakan untuk pasangan batu.  

Bahkan setelah  diterlusuri langsung oleh awak media di lapangan, pasirnya sudah tersisa sedikit. 

WARTAJUSTISIA.COM
market.biz.id WARTAJUSTISIA.COM
20% Rp 125.000
Beli sekarang!

Kendati begitu,  membuat aktivis pemuda Sapudi kembali angkat bicara. 

Masudi mengatakan, bahwa  kejadian demikian diduga sedang berludruk alias lawak. Karena kata dia, sangat terkesan aneh jika melihat sekelas  Kepala Bidang (Kabid)  dan  Konsultan tersohor di Kabupatan Sumenep, tegurannya tidak diindahkan oleh kontraktor. 

"Saya menduga mereka sedang ada kongkalikong, masak ia kabid sampai turun sendiri, tapi malah justru masih  tidak diindahkan, " tegasnya, Senin, (20/09/2021). 

Tidak hanya itu,  Mantan Aktivis PMII itu mengaku sangat lucu ketika melihat kejadian  seperti ini. Sebab kata dia,  notabene  dishub yang di anggap sebagai pemegang kendali proyek tersebut  justru di anggap tak bertaring. Bahkan dia menilai kontraktor tersebut sudah nakal. 

"Saya curiga saja Kabid Sarana dan Prasarana Dishub Sumenep hanya ngapusi  saja kepada awak media, agar terkesan kondusif, " pungkas mantan Aktivis Probolinggo itu. (Qq)

Bagikan :

Berita terkait

MENU